RS Polri: Mayoritas Jasad Korban Lion Air Sulit Diperiksa

i-malut.com, JAKARTA — Kepala Rumah Sakit Polri Kombes Pol Musyafak menyatakan bahwa sebagian besar jasad korban kecelakaan pesawat Lion Air JT-610 sulit diidentifikasi.

Dia mengatakan hal tersebut merujuk dari isi 24 kantung jenazah yang telah tiba di RS Polri dari lokasi kejadian.

“Korban yang sudah masuk di postmortem relatif memang sulit dilihat atau diperiksa,” ucap Musyafak saat konferensi pers di RS Polri, Kramat Jati, Jakarta, Selasa (30/10) dini hari WIT.

Musyafak mengatakan kesulitan yang ditemui yakni karena sebagian besar kondisi jasad yang tiba di RS Polri sudah tidak lagi utuh. Namun, dia tidak merinci bagian tubuh apa saja yang paling banyak mengisi kantung jenazah.

Dia pun tidak mengatakan ada jasad yang utuh dari seluruh kantung jenazah yang dicek oleh tim postmortem RS Polri.

“Kondisi di dalam kantung jenazah sebagian besar memang tidak utuh. Saya sampaikan bukan tidak berharap banyak, tetapi [berharap] kesabaran untuk menunggu proses identifikasi ini,” kata Musyafak.

“Jadi kesulitan-kesulitan identifikasi tergantung dari utuh dan tidak utuhnya korban,” lanjutnya.

Musyafak mengatakan sejauh ini RS Polri telah menerima 24 kantung jenazah dari lokasi kejadian per Senin (29/10) pukul 23.30 WIB. Semuanya tengah diperiksa oleh tim postmortem.

“Ini bisa jadi satu kantung lebih dari satu korban. Kita tak bisa menyampaikan jumlah korban,” kata Musyafak.

Sementara itu, dari 189 korban, sebanyak 132 sudah memberikan data identitas antemortem. Namun, hanya sebagian dari mereka yang diambil sampel DNA karena tidak semua mengajak saudara kandung korban seperti orang tua atau anak.

Proses Identifikasi

Musyafak menjelaskan bahwa langkah pertama dalam melakukan pemeriksaan jasad korban yakni dengan mengecek sidik jari.

Apabila cocok dengan data yang diberikan keluarga korban, baik melalui ijazah atau KTP, maka akan dinyatakan teridentifikasi.

“Prinsip primer adalah sidik jari. Kalau sudah cocok, itu berarti sudah teridentifikasi,” ucap Musyafak.

Langkah kedua, jika sidik jari sulit diperiksa atau dicocokkan, tim forensik RS Polri akan mengecek gigi korban. Hal itu akan dilakukan oleh ahli ontotologi forensik RS Polri berdasarkan rekaman medis kondisi gigi korban yang diberikan keluarga.

Apabila tidak memiliki rekaman medis gigi, tim RS Polri akan mengecek benda-benda milik korban. Nantinya akan dicari tahu kepada keluarga korban.

Tanda-tanda medis juga akan dicek. Tanda media yang dimaksud yakni berupa bekas operasi atau tato milik korban.

Demi memudahkan proses dengan langkah itu, kata Musyafak, keluarga diharapkan memberi keterangan rinci perihal gambar dan lokasi tato milik korban.

“Atau bahkan barangkali pernah pasang ring [pada jantung], kami akan membuka itu kalau kondisinya utuh,” ucap Musyafak.

Langkah terakhir, jika sejumlah cara itu masih belum bisa mengidentifikasi jasad korban, maka akan dilakukan pencocokan DNA korban dengan keluarga.

Mengenai proses ini, korban baru bisa diidentifikasi paling cepat 4-5 hari, lebih lama dibandingkan langkah-langkah yang sebelumnya diuraikan.

“Kesulitannya adalah apabila korban ini tidak utuh dan bahkan serpihan. Beberapa potong. Ini memang harus diambil sampel DNA untuk diperiksa. Jadi bisa saja hanya teridentifikasi sebagian, karena memang yang dibawa ke sini,” kata Musyafak.

“Proses kesulitannya tergantung kondisi korban itu sendiri. Termasuk kelengkapan data antemortem yang kita ambil tadi,” lanjutnya.

sumber: cnnindonesia.com

__

Iklan Layanan

Komentar disini

i-malut.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.

 

ARTIKEL TERKAIT

REKOMENDASI

Kadis Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak dan KB Halut...

Tobelo -- AT alias AS, Kepala Dinas (Kadis) Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak dan KB Pemkab Halut, pada Rabu (22/9) resmi dilaporkan ke KSPKT Polres setempat. AS dilaporkan karena diduga melakukan...

Kapolda Malut Didampingi Ketum GMIH Pantau Kegiatan Vaksinasi...

Tobelo -- Kapolda Maluku Utara (Malut), Irjen Pol, Risyapudin Nursin, yang didampingi Ketua Umum (Ketum) Sinode GMIH, Pdt. Demianus Ice, lakukan pemantauan kegiatan Vaksinasi Nasional yang digelar di Universitas...

Kadispar Tikep; Pariwisata Sumber Penghasilan Penunjang PAD

Tidore -- Jika kita berbicara terkait dengan sumber Pendapatan Asli Daerah (PAD), maka pariwisata merupakan salah satu sumber penghasilan yang sangat signifikan dalam menunjang PAD pada setiap wilayah pemerintahan...

Mutu Pendidikan Menurun Dimasa Covid-19, Ini Penjelasan Kepala...

Tidore -- Bencana non alam Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) yang menyebar hampir seluruh negara di dunia termasuk Indonesia, telah melumpuhkan berbagai aktivitas pada semua lini termasuk dunia pendidikan. Kepala...

Ini Jawaban Bupati Usman Sidik Atas Harapan dari...

Labuha – Bupati Halmahera Selatan, Usman Sidik, menanggapi permintaan dan juga harapan dari Kerukunan Masyarakat Bajoe (KMB), terkait posisi Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan yang sempat menjadi janji Politik...

Kerukunan Masyarakat Bajoe Taruh Harap Usman-Bassam Bisa Realisasi...

Labuha – Kerukunan Masyarakat Bajoe (KMB) Kabupaten Halmahera Selatan (Halsel), meminta Bupati Usman Sidik dan Wakil Bupati Hasan Ali Bassam Kasuba (Usman-Bassam) agar bisa merealisasikan janji Politiknya pada Kampanye...

Sejumlah Nama Calon Ketua GAMKI Halut Mulai Bermunculan,...

Tobelo -- Meski momentum Konferensi Cabang (Konfercab) Garekan Angkatan Muda Kristen Indonesia (GAMKI) Cabang Halmahera Utara (Halut), nanti akan digelar pada bulan Oktober mendatang, namun kini sejumlah nama yang...

Prihatin Sikap Kontraktor, Pedagang di Kawasan Kantor Bupati...

Tobelo -- Sejumlah pedagang kecil yang berjualan dikawasan Kantor Bupati Halmahera Utara (Halut), pada Jumat (17/9) sore tadi sekitar Pukul, 17.00 WIT, mengamuk sambil menyebut prihatin dengan sikap kontaktor...

PDAM Tikep Nunggak Pajak 8 Bulan, Bapenda Tikep...

Tidore -- Memasuki 9 bulan, Perusahan Daerah Air Minum (PDAM) Kota Tidore Kepulauan (Tikep) tidak melakukan pembayaran pajak, membuat Badan Pendapatan Daerah (BAPENDA) Kota Tikep kehabisan akal. Sekertaris Bapenda Tikep,...

BERITA UTAMA

ARTIKEL TERKAIT

RS Polri: Mayoritas Jasad Korban Lion Air Sulit Diperiksa

i-malut.com, JAKARTA — Kepala Rumah Sakit Polri Kombes Pol Musyafak menyatakan bahwa sebagian besar jasad korban kecelakaan pesawat Lion Air JT-610 sulit diidentifikasi.

Dia mengatakan hal tersebut merujuk dari isi 24 kantung jenazah yang telah tiba di RS Polri dari lokasi kejadian.

“Korban yang sudah masuk di postmortem relatif memang sulit dilihat atau diperiksa,” ucap Musyafak saat konferensi pers di RS Polri, Kramat Jati, Jakarta, Selasa (30/10) dini hari WIT.

Musyafak mengatakan kesulitan yang ditemui yakni karena sebagian besar kondisi jasad yang tiba di RS Polri sudah tidak lagi utuh. Namun, dia tidak merinci bagian tubuh apa saja yang paling banyak mengisi kantung jenazah.

Dia pun tidak mengatakan ada jasad yang utuh dari seluruh kantung jenazah yang dicek oleh tim postmortem RS Polri.

“Kondisi di dalam kantung jenazah sebagian besar memang tidak utuh. Saya sampaikan bukan tidak berharap banyak, tetapi [berharap] kesabaran untuk menunggu proses identifikasi ini,” kata Musyafak.

“Jadi kesulitan-kesulitan identifikasi tergantung dari utuh dan tidak utuhnya korban,” lanjutnya.

Musyafak mengatakan sejauh ini RS Polri telah menerima 24 kantung jenazah dari lokasi kejadian per Senin (29/10) pukul 23.30 WIB. Semuanya tengah diperiksa oleh tim postmortem.

“Ini bisa jadi satu kantung lebih dari satu korban. Kita tak bisa menyampaikan jumlah korban,” kata Musyafak.

Sementara itu, dari 189 korban, sebanyak 132 sudah memberikan data identitas antemortem. Namun, hanya sebagian dari mereka yang diambil sampel DNA karena tidak semua mengajak saudara kandung korban seperti orang tua atau anak.

Proses Identifikasi

Musyafak menjelaskan bahwa langkah pertama dalam melakukan pemeriksaan jasad korban yakni dengan mengecek sidik jari.

Apabila cocok dengan data yang diberikan keluarga korban, baik melalui ijazah atau KTP, maka akan dinyatakan teridentifikasi.

“Prinsip primer adalah sidik jari. Kalau sudah cocok, itu berarti sudah teridentifikasi,” ucap Musyafak.

Langkah kedua, jika sidik jari sulit diperiksa atau dicocokkan, tim forensik RS Polri akan mengecek gigi korban. Hal itu akan dilakukan oleh ahli ontotologi forensik RS Polri berdasarkan rekaman medis kondisi gigi korban yang diberikan keluarga.

Apabila tidak memiliki rekaman medis gigi, tim RS Polri akan mengecek benda-benda milik korban. Nantinya akan dicari tahu kepada keluarga korban.

Tanda-tanda medis juga akan dicek. Tanda media yang dimaksud yakni berupa bekas operasi atau tato milik korban.

Demi memudahkan proses dengan langkah itu, kata Musyafak, keluarga diharapkan memberi keterangan rinci perihal gambar dan lokasi tato milik korban.

“Atau bahkan barangkali pernah pasang ring [pada jantung], kami akan membuka itu kalau kondisinya utuh,” ucap Musyafak.

Langkah terakhir, jika sejumlah cara itu masih belum bisa mengidentifikasi jasad korban, maka akan dilakukan pencocokan DNA korban dengan keluarga.

Mengenai proses ini, korban baru bisa diidentifikasi paling cepat 4-5 hari, lebih lama dibandingkan langkah-langkah yang sebelumnya diuraikan.

“Kesulitannya adalah apabila korban ini tidak utuh dan bahkan serpihan. Beberapa potong. Ini memang harus diambil sampel DNA untuk diperiksa. Jadi bisa saja hanya teridentifikasi sebagian, karena memang yang dibawa ke sini,” kata Musyafak.

“Proses kesulitannya tergantung kondisi korban itu sendiri. Termasuk kelengkapan data antemortem yang kita ambil tadi,” lanjutnya.

sumber: cnnindonesia.com

--

BERITA LAINNYA

TERPOPULER